Thursday, 15 May 2014

Suasana Alam Akhirat







Surah QAF (QAF) - Ayat 19 hingga 35


سُوۡرَةُ قٓ
بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ



Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Penyayang

وَجَآءَتۡ سَكۡرَةُ ٱلۡمَوۡتِ بِٱلۡحَقِّ‌ۖ ذَٲلِكَ مَا كُنتَ مِنۡهُ تَحِيدُ (١٩)
وَنُفِخَ فِى ٱلصُّورِ‌ۚ ذَٲلِكَ يَوۡمُ ٱلۡوَعِيدِ
(٢٠)
وَجَآءَتۡ كُلُّ نَفۡسٍ۬ مَّعَهَا سَآٮِٕقٌ۬ وَشَہِيدٌ۬ (٢١) لَّقَدۡ كُنتَ فِى غَفۡلَةٍ۬ مِّنۡ هَـٰذَا فَكَشَفۡنَا عَنكَ غِطَآءَكَ فَبَصَرُكَ ٱلۡيَوۡمَ حَدِيدٌ۬ (٢٢) وَقَالَ قَرِينُهُ ۥ هَـٰذَا مَا لَدَىَّ عَتِيدٌ (٢٣) أَلۡقِيَا فِى جَهَنَّمَ كُلَّ ڪَفَّارٍ عَنِيدٍ۬ (٢٤) مَّنَّاعٍ۬ لِّلۡخَيۡرِ مُعۡتَدٍ۬ مُّرِيبٍ (٢٥) ٱلَّذِى جَعَلَ مَعَ ٱللَّهِ إِلَـٰهًا ءَاخَرَ فَأَلۡقِيَاهُ فِى ٱلۡعَذَابِ ٱلشَّدِيدِ (٢٦) ۞ قَالَ قَرِينُهُ ۥ رَبَّنَا مَآ أَطۡغَيۡتُهُ ۥ وَلَـٰكِن كَانَ فِى ضَلَـٰلِۭ بَعِيدٍ۬ (٢٧) قَالَ لَا تَخۡتَصِمُواْ لَدَىَّ وَقَدۡ قَدَّمۡتُ إِلَيۡكُم بِٱلۡوَعِيدِ (٢٨) مَا يُبَدَّلُ ٱلۡقَوۡلُ لَدَىَّ وَمَآ أَنَا۟ بِظَلَّـٰمٍ۬ لِّلۡعَبِيدِ (٢٩) يَوۡمَ نَقُولُ لِجَهَنَّمَ هَلِ ٱمۡتَلَأۡتِ وَتَقُولُ هَلۡ مِن مَّزِيدٍ۬ (٣٠) وَأُزۡلِفَتِ ٱلۡجَنَّةُ لِلۡمُتَّقِينَ غَيۡرَ بَعِيدٍ (٣١) هَـٰذَا مَا تُوعَدُونَ لِكُلِّ أَوَّابٍ حَفِيظٍ۬ (٣٢) مَّنۡ خَشِىَ ٱلرَّحۡمَـٰنَ بِٱلۡغَيۡبِ وَجَآءَ بِقَلۡبٍ۬ مُّنِيبٍ (٣٣) ٱدۡخُلُوهَا بِسَلَـٰمٍ۬‌ۖ ذَٲلِكَ يَوۡمُ ٱلۡخُلُودِ (٣٤) لَهُم مَّا يَشَآءُونَ فِيہَا وَلَدَيۡنَا مَزِيدٌ۬ (٣٥)


Surah QAF (Qaf)

Dan (apabila sampai ajal seseorang) datanglah "Sakaratulmaut" membawa kebenaran (yang telah dijanjikan, serta dikatakan kepada yang mengingkarinya sebelum itu): Inilah perkara yang engkau selalu mengelak diri daripadanya! (19) Dan lagi (apabila sampai saat yang ditentukan) ditiuplah sangkakala (untuk menghidupkan semula makhluk-makhluk yang telah mati); saat itu ialah hari berlakunya amaran yang telah diberikan. (20) Dan (setelah itu) datanglah tiap-tiap orang (ke Padang Mahsyar), disertai (dua malaikat: Yang satu menjadi) pembawa dan (yang satu lagi menjadi) saksi; (21) (Serta dikatakan kepadanya): Demi sesungguhnya! Engkau di dunia dahulu berada dalam keadaan lalai tentang (perkara hari) ini, maka kami hapuskan kelalaian yang menyelubungimu itu, lalu pandanganmu pada hari ini menjadi tajam (dapat menyaksikan dengan jelasnya perkara-perkara hari akhirat). (22) Dan berkatalah malaikat yang sentiasa ada bersama-samanya: Inilah (Kitab catatan iman dan amal) orang yang terletak dalam jagaanku, siap sedia (untuk dibicarakan). (23) (Setelah tiap-tiap orang dibicarakan, Allah berfirman kepada kedua malaikat yang menjadi pembawa dan saksi itu): Humbankanlah oleh kamu berdua, ke dalam Neraka Jahanam tiap-tiap orang yang tetap degil dalam kekufurannya. (24) Yang sering menghalangi jenis kebajikan, yang melanggar hukum agama, lagi yang meragukan kebenaran, (25) Yang menyembah benda yang lain bersama-sama Allah; maka humbankanlah oleh kamu berdua akan dia ke dalam azab seksa yang seberat-beratnya. (26) (Semasa dia dihumbankan ke dalam Neraka Jahanam, dia mendakwa bahawa Syaitanlah yang menjadikan dia sesat; pada saat itu) Syaitan yang sentiasa menyertainya (di dunia dahulu) berkata: Wahai Tuhan kami, aku tidak menyesatkannya tetapi sememangnya dia sendiri berada di dalam kesesatan yang jauh terpesong. (27) Allah berfirman: Janganlah kamu berbalah lagi di hadapanKu, (tidak ada gunanya berbalah pada masa Aku membuat keputusan); padahal (kamu sedia mengetahui bahawa) Aku dahulu telah memberi amaran kepada kamu (akan menyeksa orang-orang yang bersalah). (28) KeputusanKu itu tidak dapat diubah atau ditukar ganti dan Aku tidak sekali-kali berlaku zalim kepada hambaKu. (29) (Peringatkanlah manusia) akan hari Kami bertanya kepada Neraka Jahanam: Adakah engkau sudah penuh? Dia menjawab: Adakah lagi sebarang tambahan? (30) Dan (ingatkanlah pula hari) didekatkan Syurga bagi orang-orang yang bertakwa, di tempat yang tidak jauh (dari mereka). (31) (Serta dikatakan kepada mereka): Inilah yang dijanjikan kepada kamu, kepada tiap-tiap hamba yang sentiasa kembali (kepada Allah dengan mengerjakan ibadat), lagi yang sangat memelihara dengan sebaik-baiknya (segala hukum dan peraturan Allah); (32) (Iaitu) orang yang takut (melanggar perintah Allah) Yang Maha Pemurah, semasa tidak dilihat orang dan semasa dia tidak melihat azab Allah, serta dia datang (kepada Allah) dengan hati yang tunduk taat. (33) (Mereka dipersilakan oleh malaikat dengan berkata): Masuklah kamu ke dalam Syurga dengan selamat sejahtera; hari ini ialah hari (bermulanya) kehidupan yang kekal. (34) Mereka beroleh apa yang mereka kehendaki di situ dan di sisi Kami ada lagi tambahan (limpah kurnia yang tidak terlintas di hati mereka). (35)

Huraian

Allah menggambarkan kedatangan mati itu amatlah menyakitkan bagi setiap manusia yang berada di ambang maut.. “sakaraat” bermaksud kesengsaraan, merupakan sala satu daripada kegemparan akhirat, amat menakutkan dan setiap orang akan merasakan kesengsaraan mati dengan sebenar2nya.. tiada dapat dinafikan lagi oleh orang2 yang pernah menyanggahnya ketika hidup. Dalam hadis Syaidatina ‘Aisyah meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW tatkala baginda berada di ambang maut, baginda menyapu peluh daripada wajahnya lalu mengatakan: “Maha suci Allah, sesungguhnya kematian itu satu kesengsaraan” (ayat 19)

Dalam ayat 20 dan seterusnya.. di saat tiupan sangkakala kali kedua dihidupkan semua makhluk2 yang telah mati daripada kubur masing2.. itulah saat yang paling menakutkan yang telah Allah berikan amaran semasa di dunia.. itulah saatnya penyiksaan akan terjadi kepada orang2 yang mendustakan dan meragukan hari akhirat.. Pada hari itu setiap orang akan diiringi oleh dua orang malaikat untuk menghadap Allah SWT, seorang sebagai pemandu dan seorang sebagai saksi terhadap amalan di dunia. dikatakan kepadanya engkau di dunia dahulu berada dalam keadaan lalai tentang hari ini, maka kami hapuskan kelalaian yang menyelubungimu itu, lalu pandanganmu pada hari ini menjadi tajam /dapat menyaksikan dengan jelasnya perkara-perkara hari akhirat (22) Dan berkatalah malaikat (Qorin) yang sentiasa ada bersama-samanya: Inilah (Kitab catatan iman dan amal) orang yang terletak dalam jagaanku, siap sedia (untuk dibicarakan). (23) Setelah tiap-tiap orang dibicarakan, Allah berfirman kepada kedua malaikat yang menjadi pembawa dan saksi itu: Humbankanlah oleh kamu berdua, ke dalam Neraka Jahanam tiap-tiap orang yang tetap degil dalam kekufurannya. (24)

Semasa dihumbankan ke dalam Neraka mereka berkata dan menyalahkan syaitan yang menyesatkan.. dan syaitan pun mengaku bahawa manusialah yang bersalah kerana mengikut ajakannya.. Allah menyanggah supaya manusia dan syaitan tidak berbalah.. kepada manusia, janganlah menyalahkan syaitan, bukankah dahulu Allah telah memperingatkan tetapi mereka tidak mahu mendengar dan menerima peringatan Allah.. sebaliknya menurut ajakan syaitan. Lalu Allah berfirman.. sekarang Allah yang berkuasa membuat keputusan.. kamu semua tidak akan dizalimi.. Allah telah berlaku adil kerana dahulu Allah telah memperingatkan tetapi manusia membuat pilihan sendiri. (27 – 29).

Allah tidak akan mengubah keputusannya.. dan neraka tidak akan penuh dan sentiasa boleh ditambah.. kepada orang2 yang beriman Allah berfirman syurgalah tempat kamu. Inilah yang dijanjikan kepada kamu, kepada tiap-tiap hamba yang sentiasa kembali (kepada Allah dengan mengerjakan ibadat), lagi yang sangat memelihara dengan sebaik-baiknya (segala hukum dan peraturan Allah); (32) (Iaitu) orang yang takut (melanggar perintah Allah) Yang Maha Pemurah, semasa tidak dilihat orang dan semasa dia tidak melihat azab Allah, serta dia datang (kepada Allah) dengan hati yang tunduk taat. (33) (Mereka dipersilakan oleh malaikat dengan berkata): Masuklah kamu ke dalam Syurga dengan selamat sejahtera; hari ini ialah hari (bermulanya) kehidupan yang kekal. (34) Mereka beroleh apa yang mereka kehendaki di situ dan di sisi Kami ada lagi tambahan (limpah kurnia yang tidak terlintas di hati mereka). (35)

Demikianlah Allah memberi gambaran keadaan hari akhirat dalam al-Quran supaya manusia dapat beriman dengannya.. tetapi manusia tidak mahu berfikir.. Berulang2 Allah memberi peringatan.. dan berulang2 pula Allah menyatakan yang Dia tidak menzalimi makhluk ciptaanNya. Sebaliknya makhluklah yang menganiaya diri sendiri.



sumber dari: harmoniinn.blogspot.com/

Al-Quran Yang Tiada Keraguan Tentang Kebenarannya






Sebagai muslim, kita tidak pernah ragu bahawa sesungguhnya al-Quran merupakan Kalam Allah, mukjizat teragung yang diturunkan kepada Rasul-Nya yang terakhir, Muhammad s.a.w.

Mukjizat bermaksud sesuatu yang melemahkan, yang tidak mampu ditiru, ditandingi dan disaingi oleh mana-mana pihak. Ini terbukti sejak mula diturunkan, Allah Ta'ala mencabar golongan musyrikin yang enggan mempercayai kebenaran Nabi s.a.w. agar mendatangkan sebuah kitab yang serupa, atau kalau tidak boleh, datangkan sepuluh surah, atau hanya satu surah. Namun, semua cabaran itu tidak mampu dipenuhi sehinggalah ke hari ini.

Keajaiban dan keagungan Kitab Suci al-Quran terbukti dari berbagai-bagai sudut; isi kandungan, gaya bahasa, cakupan ilmunya dan bermacam-macam lagi.

Al-Muhandis dari Syria, Abdul Da'em al-Kaheel mengkaji keajaiban al-Quran dari sudut sains dan angka, bilangan huruf serta ayat-ayat yang terdapat di dalam al-Quran.

Al-Quran diturunkan di dalam Bahasa Arab dan ditulis dengan menggunakan huruf hijaiyyah (alif, ba, ta – sampai ya).

Sebagai contoh, ambil huruf "QAF". Qaf adalah huruf pertama bagi perkataan Quran.

Beberapa surah tertentu dimulakan dengan huruf hijaiyyah yang tidak disambung bacaannya dikenali sebagai huruf muqatto'ah, seperti alif lam mim, alif lam ra, nun dan lain-lain. Terdapat dua surah dimulai dengan huruf "QAF", iaitu surah "Qaf" dan surah "asy-Syura" ('ain sin qaf). Kalau kita perhatikan semua surah-surah yang dimulakan dengan huruf muqatto'ah, mengandungi penegasan tentang kebenaran al-Quran dan wahyu yang diturunkan. Demikian juga surah "Qaf" dan "asy-Syura".

Kedua-dua surah ini merupakan surah makkiyyah. Qaf mengandungi 45 ayat, manakala asy-Syura 53. 

Yang menakjubkan, di dalam surah Qaf yang mengandungi 45 ayat itu terdapat 57 kali huruf "Qaf". Dan di dalam surah asy-Syura yang mengandungi 53 ayat juga terdapat 57 kali huruf "Qaf".

57 + 57 = 114 bersamaan dengan bilangan surah di dalam al-Quran.

Apakah ini kebetulan, atau bukti perancangan Allah Yang Maha Bijaksana, Maha Teliti lagi Maha Mengetahui ....



sumber dari: zaadut-taqwa.blogspot.com/

Khat Thuluth -Surah Al-Maidah. Ayat: 3





khat thuluth
“Pada hari ini, aku telah sempurnakan bagi kamu agama kamu, Aku telah cukupkan ni’mat-Ku kepada kamu dan Aku telah reda Islam itu menjadi agama kamu.” (Surah Al-Maidah. Ayat: 3)



sumber dari: diwanikraf.com/tag/surah-qaf/

Qaf. Demi al-Quran yang sangat mulia





khat thuluth

“Qaf. Demi al-Quran yang sangat mulia.” (Surah Qaf. Ayat:1)



sumber dari: diwanikraf.com/tag/surah-qaf/

DOA RAWATAN MATA







Salam Kepada Pembaca,

N3 kali ini berkaitan rawatan untuk mata yang rabun jauh atau dekat. Kepada mereka yang mengidap kencing manis yang tinggi. mata juga boleh terjejas. Yang memakai kanta sentuh serta cermin mata dan yang mengambil ubat yang dosnya tinggi boleh mengakibatkan mata menjadi rabun. Penglihatan objek kelihatan kelabu dan mata berpinau terutama yang mengadap komputer untuk jangkamasa yang lama.

Untuk pengalaman captain pada hari Isnin dan rabu yang lepas semasa berada di klinik Mata, Hospital Besar Ipoh. Kebanyakan pesakit adalah warga emas yang terpaksa beratur dan menunggu berjam-jam lamanya. Captain membawa anak ke klinik mata tersebut kerana untuk pemeriksaan mata. Untuk mendapatkan pemeriksaan mata di klinik kerajaan sangatlah mencabar kerana terpaksa menunggu lama kerana setiap pemeriksaan untuk seorang pesakit sahaja memakan masa sehingga 30 minit. Bayangkan jika anda giliran yang ke 20?? Jika anda komplen lambat serta sudah lama menunggu kepada "Staff Nurse" yang bertugas. Inilah jawapan mereka "NAK CEPAT PERGILAH KLINIK SWASTA".  

InsyaAllah, Setiap penyakit itu ada ubatnya. Berusahalah dengan menggunakan ayat-ayat suci Al-Quran dari Surah Qaf, ayat 22.

Cara-caranya:

Dapatkan 7 batang karot yang muda dan diblend. Baca doa ini sebanyak 7 kali pada jus karot yang telah diblend tersebut. Lakukan selama 3 hari berturut-turut. Jus karot mengandungi "beta carotene" baik untuk perbaiki penglihatan, mencegah penglihatan yang lemah, katarak, hemeralopia dan mata-kering. Dengan berkat dan izinNya banyak pesakit telah sembuh dari rabun mata.


Maksudnya:

Demi sesungguhnya! Engkau di dunia dahulu berada dalam keadaan lalai tentang (perkara hari) ini, maka kami hapuskan kelalaian yang menyelubungimu itu, lalu pandanganmu pada hari ini menjadi tajam (dapat menyaksikan dengan jelasnya perkara-perkara hari akhirat).

Wasallam.



sumber dari: resepirahsiaku.com/

Penawar Sakit Mata





InFiNitY


Semasa saya solat di Masjid Zahir, Alor Star pada waktu solat Jumaat, satu fenomena sunnah yang praktikal menggamit perhatian saya.

Selepas Sheikh Ali mengajar kitab; azan berkumandang. Apabila muazzin melaungkan 'Asyhadu anna Muhammadar Rasulullah', kesemua jemaah membacakan sesuatu, menghembuskan ke kedua-dua ibu jari yang didekatkan dan kemudiannya menyapu ibu jari ke mata sebanyak 3 kali.

Perkara yang sama terjadi ketika saya masih menuntut di Syam AsSyariff (Syria sekarang). Sheikh-sheikh Arab dan 'Pak-Pak' Arab juga melakukan perkara yang sama.

Persoalannya:

Apa yang dibaca??? Saya dapatkan dari guru saya: rupa-rupanya amalan mencerahkan / menyihatkan mata...

Ayat yang dibaca adalah dari Surah Qaaf 50 ; Ayat 22:


22. (serta dikatakan kepadanya): "Demi sesungguhnya! Engkau di dunia dahulu berada dalam keadaan lalai tentang (perkara hari) ini, maka Kami hapuskan kelalaian yang menyelubungimu itu, lalu pandanganmu pada hari ini menjadi tajam (dapat menyaksikan dengan jelasnya perkara-perkara hari akhirat)".



sumber dari: bliss-infinity.blogspot.com/

AYAT LIMA Pendinding Diri




Ayat lima ialah ayat-ayat yang diambil dari lima surah dalam Al-Quran.
Tiap-tiap satu dari lima ayat itu terdapat sepuluh buah huruf "Qaf" (kaf besar), sebab itu ayat lima ini boleh juga disebut dengan ayat 50 Qaf. Ayat ini boleh digunakan sebagai penolong dan pendinding diri. 
+ Al-Baqarah ayat 246
+ Ali-Imran ayat 181
+ An-Nisaa ayat 77
+ Al-Maaidah ayat 27
+ Ar-Ra'd ayat 16
 Rahsia/Khasiat yang besar sekali ertinya, diantaranya ialah:

ü  Ibnu Mas'ud meriwayatkan, bahawa Rasulullah saw selalu membaca ayat lima ini, baik sedang berada dalam negeri atau sedang dalam perjalanan dan dalam peperangan. Dalam peperangan beliau selalu selalu dapat mengalahkan orang-orang kafir dan orang-orang munafik dan selalu mendapat pertolongan Allah.

ü   Sayyidah Aisyah meriwayatkan bahawa Rasulullah saw menerangkan bahawa bila ayat lima dituliskan di dalam bekas, kemudiaan diisi dengan air dan airnya diminum pada hari Jumaat, maka Allah akan menyembuhkan penyakitnya kemudian diisi hatinya dengan nur hadiah keyakinan dan kasih sayang. 

ü  Jika seorang pemimpin selalu membaca ayat lima ini, maka akan ditetapkan hatinya oleh Allah, diberi pengaruh serta kekuataan dan patuh kepadanya oleh semua orang-orang pimpinannya.

ü  Jika ditulis dan digantungkan pada hujung senjata untuk menghadapi musuh dalam pertempuran, maka Allah akan memecahbelahkan kekuatan musuh.

ü  Dipelihara dari kekejamannya dan tipu daya. Ayat lima adalah dinding dari kejahatan manusia, jin dan syaitan. 

ü  Salman al-Farisi r.a berkata: "Rasulullah saw mengajarkan kepadaku ayat lima," kemudian baginda berkata, "Siapa yang membaca dan mengamalkannya Allah akan melanjutkan usianya, mengampuni dosanya dan mudah tercapai apa yang dikehendakinya."

Keterangan ini diambil dari Tafsir Al-Arais. Saya petik dari buku risalah amalan harian tulisan Amiruddin Faatih dan mungkin boleh rujuk [di sini]. Berikut adalah surah-surah AYAT LIMA, semoga dapat memudahkan kalian untuk merujuk dan diamalkan dalam kehidupan hariaan.
Boleh juga dengar AYAT LIMA [di sini].


Maksudnya: Tidakkah engkau ketahui (wahai muhammad), tentang (kisah) ketua-ketua dari Bani lsrail sesudah (wafatnya) Nabi Musa, ketika mereka berkata kepada seorang Nabi mereka: "Lantiklah seorang raja untuk kamu, supaya boleh kami berperang (bersama-sama dengannya) pada jalan Allah" Nabi mereka menjawab: "Tidakkah harus, jika kamu kelak diwajibkan berperang, kamu tidak akan berperang?," Mereka berkata: "Mengapa pula kami tidak akan berperang pada jalan Allah, sedang kami telah diusir dari kampung halaman kami, dan (dari) anak-anak kami?" Maka apabila perang itu diwajibkan atas mereka, mereka membelakangkan kewajipan itu, kecuali sebahagian kecil dari mereka. Dan (ingatlah), Allah Maha Mengetahui akan orang-orang yang zalim. (Al-Baqarah: 246)

Maksunya: Sesungguhnya Allah telah mendengar perkataan orang-orang (Yahudi) yang mengatakan: Bahawasanya Allah miskin dan kami ialah orang-orang kaya. Kami (Allah) akan menuliskan perkataan mereka itu dan perbuatan mereka membunuh Nabi-nabi dengan tidak ada alasan yang membenarkannya, dan Kami akan katakan kepada mereka: "Rasalah kamu azab seksa yang sentiasa membakar mu. (Ali-Imran: 181)



Maksudnya: Tidakkah engkau (hairan) melihat (wahai Muhammad), akan orang-orang yang (pernah) dikatakan kepada mereka: "Tahanlah tangan kamu (daripada bertindak melancarkan perang yang belum diizinkan), dan dirikanlah sembahyang serta berikanlah zakat". (Mereka meminta juga hendak berperang), kemudian apabila mereka diperintahkan berperang, tiba-tiba sepuak di antara mereka merasa gerun kepada manusia sama seperti mereka merasa gerun kepada (azab) Allah atau lebih gerun lagi. Lalu mereka (merayu kepada Allah dengan) berkata: "Wahai Tuhan kami, mengapa Engkau wajibkan kami berperang (pada saat ini)? Mengapa Engkau tidak biarkan kami hingga ke tempoh yang singkat (iaitu akhir hayat kami)?" Katakanlah (wahai Muhammad): "Harba benda yang menjadi kesenangan di dunia ini adalah sedikit sahaja, (dan akhirnya akan lenyap), dan (balasan) hari akhirat itu lebih baik lagi bagi orang-orang yang bertaqwa (kerana ia lebih mewah dan kekal selama-lamanya), dan kamu pula tidak akan dianiaya sedikit pun". (An-Nisaa: 77)


Maksudnya: Dan bacakanlah (wahai Muhammad) kepada mereka kisah (mengenai) dua orang anak Adam (Habil dan Qabil) yang berlaku dengan sebenarnya, iaitu ketika mereka berdua mempersembahkan satu persembahan korban (untuk mendampingkan diri kepada Allah). Lalu diterima korban salah seorang di antaranya (Habil), dan tidak diterima (korban) dari yang lain (Qabil). Berkata (Qabil):" Sesungguhnya aku akan membunuhmu!". (Habil) menjawab: "Hanyasanya Allah menerima (korban) dari orang-orang yang bertaqwa; (Al-Maaidah: 27)


Maksudnya: Bertanyalah (wahai Muhammad): "Siapakah Tuhan yang memelihara dan mentadbirkan langit dan bumi?" Jawablah: "Allah". Bertanyalah lagi: "Kalau demikian, patutkah kamu menjadikan benda-benda yang lain dari Allah sebagai Pelindung dan Penolong, yang tidak dapat mendatangkan sebarang manfaat bagi dirinya sendiri, dan tidak dapat menolak sesuatu bahaya?" Bertanyalah lagi: "Adakah sama, orang yang buta dengan orang yang celik? Atau adakah sama, gelap-gelita dengan terang? Atau adakah makhluk-makhluk yang mereka jadikan sekutu bagi Allah itu telah mencipta sesuatu seperti ciptaanNya, sehingga ciptaan-ciptaan itu menjadi kesamaran kepada mereka?" Katakanlah: "Allah jualah yang menciptakan tiap-tiap sesuatu, dan Dia lah Yang Maha Esa, lagi Maha Kuasa". (Ar-Ra'd: 16)
 ..............................................................................................................................................
Allah yang berkuasa untuk melaksanakan apa yang dikehendaki.
Allah yang Maha Kuat tidak memerlukan orang untk menolong-Nya.
Allah Maha Perkasa kepada orang yang melampaui batas dan orang yang berdosa.
Semoga Maha Suci menunjukkan kepada orang yang dikendaki.
Allah Maha terus-menerus mengurus makhluknya dengan memberi rezeki kepada orang yang dikehendaki, rezeki kekuatan.



sumber dari: elilhusna.blogspot.com/

Penawar Sanubari bersama Ashraf Muslim







Masalah Lemah Antibodi
Surah al-Anfal (8): Ayat 36-50

Masalah Keyakinan Diri
Surah al-Nur (24): Ayat 11-25

Masalah Kerungsingan
Surah Muhammad (47): Ayat 21-32

Masalah Terseliuh
Surah Qaf (50): Ayat 16-45

Masalah Zuriat
Surah Nahli (16): Ayat 81-89 (untuk Lelaki)
Surah Maryam (19): Ayat 31-48 (untuk Perempuan)

Ayat Pendinding Diri
Surah al-Baqarah(2): Ayat 103-123

Masalah Kemarahan
Surah Toha (20): Ayat 120-135

Masalah Penyakit Kanser
Surah al-Mukminum  (23): Ayat 91-100

Masalah Rezeki
Surah al-Waqiah (56)

Ayat Penerang Hati
Surah ar-Rahman (55)

Masalah Jantung
Surah al-Israq (17): Ayat 40-55

Masalah Anak Bermasalah
Surah Yasin (36): Ayat 72-83

Masalah Akhlak
Surah al-Hajj (22): Ayat 73-78

Masalah Was-was
Surah al-Hijr (15): Ayat 66-99



sumber dari: alamhati.com/blog/

Ayat-ayat Penyembuh Al Quran







Dengan nama ALLAH sebagai pemula kata. Pada hari ni pak cik akan berkongsi dengan korang dengan lebih banyak lagi apakah ayat ayat penyembuh yang berada di dalam Al Quran. Umumnya, kita tahu bukan yang al quran adalah Syifa, dan disinilah kita akan korek apakah ayat ayat syifa yang ada di dalam al Quran.

Mukjizat al Quran itu terlalu luas. Ayat ayat penyembuh ini sendiri adalah cabang dalam mukjizat al Quran, Seharusnya kita sebagai hamba perlu merasai kemukjizatan ini sendiri supaya bertambah iman, bertambah soleh dan bertambah takwa.

Itulah pasal orang kafir sangat takut kepada orang Islam yang memegang al Quran secara seratus peratus. Mereka tahu bahawa, Islam mampu mendominasi dunia dengan al Quran. Jadi, pak cik teruslah untuk berkongsi apakah antara ayat ayat al Quran yang telah dijadikan sebagai tatacara penawar penyakit.
  1. Surah Isra ayat 40 hingga 55 boleh digunakan untuk mengubati penyakit jantung berlubang
  2. Surah Al Buruj ayat 1 hingga 22 boleh digunakan untuk mengubati penyakit ulser perut
  3. Ayat ayat dalam surah Maryam dan Surah Anbiyaa kebanyakan digunakan untuk mengubati penyakit penyakit perempuan.
  4. Ayat ayat dalam surah Al Anfal pula boleh bertindak sebagai antibiotik, yang mana sakit yang berkaitan dengan kuman boleh diubati dengan ayat ini
  5. Surah Qaf ayat 16 hingga 45 boleh digunakan untuk mengubati penyakit berkaitan tulang seperti slip disc, fractured dan sebagainya.
Alhamdulillah, semoga dengan perkongsian mengenai ayat ayat penyembuh al Quran ini mampu memberi manfaat kepada semua yang terlibat. Sekian.



sumber dari: berkatrezeki.com/blog/

Rawatan Sakit Mata Yang Mudah







Assalamualaikum..

Ini adalah slip cara rawatan yang saya bekalkan di pusat rawatan kepada pesakit mata secara umum; sama ada kerana gangguan, sakit biasa, glaukoma, katarak, selaput, kabur dsb.... Teknik2 ini adalah bersumber dari beberapa kitab perubatan Islam:

Selamat mencuba...

SAKIT MATA – madu asli

1)      Baca ayat 22 Surah Qaf pada belakang kedua2 ibu jari tangan 7 kali. Setiap kali diselangselikan dengan selawat. Tiup dan cium serta disapu pada mata.

2)      Madu: dicalit di bawah kelepet mata bawah sambil membada ayat 22 Surah Qaff dua kali sehari, bangun tidur dan sebelum tidur. Awas hanya madu asli!!!..



sumber dari: rawatanislam2u.com/

Tuesday, 13 May 2014

Surah Ikhlas patterns and Designs













sumber dari: deenislam.co.uk/

The Secrets of reciting Surah Ikhlas






Bismillaah ar-Rahman ar-Raheem
Surah Ikhlas - Qul huwallaahu ahad Allahus samad Lam yalid wa lam yuulad Wa lamyakun lahuuu kufuwan ahad

In the name of Allah, the Beneficent, the Merciful.
Say: He is Allah, the One. He is Allah, the Eternal, Who was never born, nor ever gave birth. The One beyond compare.

I would like to explain the great power and benefits of reciting Surah Ikhlas, 1, 3,10,11, 25 100, 200 and 1000 times. And I’m hoping this will instill determination and Himmah-yearning to recite Surah Ikhlas, more or at least show its appreciation and its hidden secrets which are over seen by many a reciter.

The great reward of the one who increases in reciting Surah Ikhlas abundantly daily:

Reciting Surah Ikhlas is a means of Entering Paradise, Allah creates Houses in Paradise for the recitor, it is a means of attaining the love of Allah, Increasing of ones Rizq and reciting Surah Ikhlas when entering ones house is that poverty will be eradicated, it is a means of forgiveness of ones sins, it is a means of increasing the presence of the angels at the time of death. Reciting Surah Ikhlas 10 times at the end of every Fard-compulsory prayer will allow one to enter paradise from any of its Gates.

Know that increasing recitation of Surah Ikhlas is a means of attaining the love of Allah and when Allah loves you he makes Jannah fard upon you or and makes you one of his saints. As whomever Loves Surah Ikhlas, Allah loves them. There is a Hadith were a Sahabah that kept on reciting Surah Iklas in every ra'kah due to his love of it and the Holy Prophet (s) asked the man why he kept on reciting it in every rakah, he replied, 'because it contains the attributes of the most compassionate and i love reading it. The Holy Prophet (s) then said: 'informed him that Allah loves him.

Reciting Surah Ikhlas 1 time will get the reward equal to 10 times the number of people who have believed in the Islamic teachings.
Reciting Surah Ikhlas 1 time compared to one third of complete Quran Recitation. Reciting it once is a means of blessings for the reciter.
Reciting Surah Ikhlas 2 times, the blessings are showered upon the children of the reciter.
Reciting Surah Ikhlas 3 times, brings blessings on the entire family of the reciter and compared to complete Quran Recitation.
Reciting Surah Ikhlas 11 times the reciter will have palaces built for him in Jannah.



sumber dari: deenislam.co.uk/

Surah Muhammad : Pengajaran dan Perspektif Untuk Para Du’at









Surah Muhammad merupakan surah ke 47 dalam al-Quran iaitu selepas surah al-Ahqaaf. Dinamakan surah Muhammad kerana ia menerangkan penurunan al-Quran kepada nabi Muhammad. Dalam al-Quran lafaz nabi Muhammad hanya disebut pada empat tempat sahaja. Ayat-ayat tersebut ialah Surah Ali Imran ayat 144, Surah al-Ahzab 40, Surah Muhammad ayat 2 dan Surah al-Fath ayat 29. Surah ini juga dinamakan sebagai surah al-Qital kerana ia membahaskan hukum-hukum berkaitan dengan peperangan sama ada ketika peperangan dan selepas peperangan seperti hukum orang-orang tawanan. Permulaan surah ini mempunyai ikatan yang kuat dengan akhir surah al-Ahqaaf dan sekiranya tidak ada perkataan Bismillah seakan-akan ia merupakan satu ayat.
 
Isi Kandungan Surah :

Surah ini mengandungi tajuk berkaitan dengan jihad, undang-undang peperangan, orang tawanan, harta rampasan, gambaran orang mukmin serta ganjaran dan gambaran orang kafir serta balasan yang akan diterima di akhirat kelak.

Surah ini bermula dengan menerangkan golongan kafir yang merupakan musuh Allah dan kaum muslimin dan kemurkaan Allah ke atas mereka. Di samping itu, Allah menjelaskan golongan mukmin yang Allah reda kepada mereka. Allah menjamin bahawa sesiapa yang menolong Allah pasti mereka akan mendapat kemenangan. Allah juga menjelaskan bagaimana kaum kafir telah musnah disebabkan kedegilan dan kemungkaran yang telah dilakukan.

Surah ini juga mengambarkan keadaan syurga yang diperolehi oleh orang yang beriman dan neraka bagi tempat orang kafir. Allah juga menjelaskan bahawa akan berlaku pertentangan dari golongan kafir terhadap orang mukmin tetapi kita mesti yakin bahawa segala perbuatan mereka itu tidak sedikitpun memudaratkan Allah dan yang pastinya segala amalan mereka menjadi sia-sia dan terbatal. Allah tidak akan mengampuni mereka.

Di samping itu, kaum muslimin wajib taat kepada perintah Allah dan rasulNya. Surah ini diakhiri dengan kembali kepada topik asalnya iaitu berjihad pada jalan Allah sebagai satu-satunya jalan untuk membawa kemuliaan umat, menjauhi segala bentuk yang boleh membawa umat ke arah kemunduran dan kehinaaan. Allah juga menyeru kepada umat Islam supaya menderma harta pada jalan Allah. Al-Tabrani menyebutkan dari Ibn Umar r.a berkata bahawa nabi s.a.w. selalu membaca surah ini ketika solat Maghrib.

Bersesuaian dengan suasana perang dan kekerasan, maka ayat dalam surah ini mengambarkan kedahsyatan bunyi kata-kata yang mengungkapkan gambaran peperangan. Setiap ayatnya di selubungi suasana dan keadaan perang. Bunyi akhir ceraian-ceraian ayat itu berdentum-dentum sejak dari permulaan lagi seolah-olah bunyi letupan bom yang berat iaitu kata-kata ‘amalahum, balahum, amthalahum, ahwa’ahum dan apabila bunyinya perlahan, maka ia seolah-olah bunyi libasan mata pedang di udara iaitu kata-kata awzaruha, amthaluha dan aqfaluha. Dijelaskan juga gambaran suasana peperangan dengan kata-kata yang mengungkapkan gambaran tersebut.Misalnya pertempuran dan pembunuhan diungkapkan :

“ Apabila kamu bertemu dengan orang-orang kafir (di medan pertempuran) maka pancunglah leher mereka.” (Muhammad 4). Suasana ketakutan dan kecemasan pada orang-orang munafik digambarkan dengan satu pemandangan yang keras.

Firman Allah : “ Mereka memandang kepadamu dengan mata terbalalak kerana takut mati.” ( Muhammad 20) Perlu diketahui, bahawa bunyi dalam setiap ayat al-Quran mempunyai pengertian yang tersendiri dalam menjelaskan makna ayat tersebut. Oleh sebab itu, para ulamak menetapkan bahawa orang yang hendak menafsir al-Quran perlu mengetahui bahasa Arab kerana setiap kalimah dan ayat al-Quran itu mempunyai makna dan mesej tersendiri.



sumber dari: lonelymusafir.wordpress.com/

ayat “penyejuk”






SURAH MUHAMMAD (38 ayat) – ‘NABI MUHAMMAD S.A.W’

DITURUNKAN DI MADINAH

Fadilatnya:-

1. Baca surah ini, tiupkan kepada pesakit, insyaAllah apa penyakit yang dideritainya akan sembuh.

2. Ayat 21-32 dan Surah Taha Ayat 120-135 adalah ayat “penyejuk” iaitu penawar kepada orang yang panas baran dan untuk mententeramkan jiwa, fikiran dan hati.



sumber dari: bliss-infinity.blogspot.com/

Kaligrafi Muhammadurrasulullah





Muhammadurrasulullah




sumber dari: kaligrafinusantaraonline.wordpress.com/

Kaligrafi Muhammad





Kaligrafi Muhammad



sumber dari: kaligrafinusantaraonline.wordpress.com/

Saturday, 10 May 2014

TAFSIRAN AYAT 1-4




وَالسَّمَاءِ وَالطَّارِقِ (1)Demi langit dan demi yang muncul diwaktu malam
وَمَا أَدْرَاكَ مَا الطَّارِقُ (2)Tahukah engkau apakah yang muncul diwaktu malam itu?
النَّجْمُ الثَّاقِبُ (3)Itulah bintang terang yang menembusi kegelapan malam
إِنْ كُلُّ نَفْسٍ لَمَّا عَلَيْهَا حَافِظٌ (4)Tiada suatu jiwa melainkan diawasi penjaganya

Ayat pertama surah ini dimulakan dengan sumpah Allah dengan langit dan "TARIQ". Tariq bermaksud yang muncul diwaktu malam iaitu bintang. Bintang biasanya hilang diwaktu siang dan muncul diwaktu malam. Erti "Tariq" telah dinyatakan didalam ayat ke3 sebagai bintang terang yang menembusi kegelapan malam setelah ditanya pada ayat ke2. Al-Quran tidak memperincikan jenis bintang ini, justeru ia boleh diaplikasikan kepada segala jenis bintang. 

Sufiyan Ibn Uyainah menyatakan bahawa di dalam Al-Quran jika disebut " وَمَا أَدْرَاكَ" Rasul diberitahu tentangnya, manakala jika disebut "ما يدريك" Rasul tidak diberitahu tentangnya seperti dalam ayat { وَمَا يُدْرِيكَ لَعَلَّ الساعة قَرِيبٌ } [ الشورى : 17 ]. Ayat ke4 merupakan subjek kepada objek yang digunakan dalam sumpah Allah tadi.Ayat ke4 terdapat satu penegasan bahawa tiada suatu jiwa pun melainkan ada penjaga yang mengawasi, memerhati dan memeliharanya. Disini tidak dinyatakan siapa yang dimaksudkan dengan "hafiz" itu. Para ahli Tafsir berbeza pendapat dalam menyatakan maksud "hafiz" itu kepada dua pendapat iaitu pertama Allah dan kedua malaikat.

Apakah yang diawasi oleh penjaga itu? Pendapat pertama menyatakan yang diawasi oleh penjaga itu ialah segala amalan yang direkodkan oleh malaikat. Pendapat kedua menyatakan yang diawasi oleh penjaga itu ialah amalan, rezeki dan ajal. Pendapat ketiga:musibah, kecelakaan dan kemalangan yang tidak berlaku melainkan dengan taqdir ketentuan Allah. Pendapat keempat:Menjaga jiwa hingga kekubur.



sumber dari: ez-zumar.blogspot.com/

TAFSIR AYAT 5- 7 SURAH AL-TARIQ





                                          keadaan sperma - yang berjaya menuju ovum hanya satu sahaja,itulah kita.

فَلْيَنْظُرِ الْإِنْسَانُ مِمَّ خُلِقَ (5)
خُلِقَ مِنْ مَاءِ دأفِقٍ (6)
يَخْرُجُ مِنْ بَيْنِ الصُّلْبِ وَالتَّرَائِبِ (7)

5. (setelah mengetahui Yang demikian), maka hendaklah manusia memikirkan: dari apa ia diciptakan.
6. ia diciptakan dari air (mani) Yang memancut (ke Dalam rahim) -
7. Yang keluar dari "tulang sulbi" lelaki dan "tulang dada" perempuan.

TAFSIR AYAT SECARA TERPERINCI :

Manusia wajib berfikir tentag bagaimana permulaan penciptaannya suapaya dia ketahui kudrat Allah SWT untuk mengadakan apa yang selain dari itu,iaitu kebangkitan semula.Manusia dicipta dari air yang terpancut dan terpancar ke dalam rahim,iaitu yang terdiri dari air mani lelaki dan perempuan yang kemudian disatukan pensenyawaan .Ia adalah air yang keluar dari tulang belakang lelaki melalui saluran saraf tertentu yang berhubung dengan otak dan air yang keluar dari antara tulang dada wanita atau tempat kalung pada dadanya.Seseorang bayi terbentuk dari percampuran dua jenis air yang seterusnya menempati rahim dan akhirnya membentuk janin dengan kehendak Allah swt.FirmanNya ayat 5 suarah al-hajj yang bermaksud: dan Kami pula menetapkan dalam kandungan rahim (ibu yang mengandung itu) apa yang Kami rancangkan hingga ke suatu masa yang ditentukan lahirnya.”

JUARA

Mengikut kajian kejadian manusia apabila lelaki memnacut air mani ke dalam rahim wanita maka di dalam air mani itu mengandungi 250 juta sperma yang dibebaskan untuk menuju ke ovum yang satu.Maka jadi perlumbaan dan persaingan yang hebat,dan terpaksa menempuhi beberapa rintangan untuk sampai ke ovum itu,rintangan pertama yang mesti dilalui oeh sperma itu ialah dipangkal rahim,kerana disana ada cecair berasid,mana sperma yang lemah ia akan terbunuh,hanya 40 juta sperma sahaja yang berjaya melepasi rintangan ini,Setelah 40 juta sperma yang berjaya melepasi halangan di pangkal rahim,sperma itu terpaksa melalui beberapa halangan lagi,ada yang berjaya melalui halangan , kebanyakkannya kecundang dalam perjalanan ke tiub Fallopio .Daripada 40 juta sperma itu hanya 100 sperma yang berjaya.dalam 100 sperma yang berjaya sampai ke ovum dengan izin Allah hanya satu sperma sahaja yang berjaya menerobos masuk ke dalam sel ovum dan penyatuan belaku. satu yang berjaya itulah kita.Kita adalah juara, oleh itu jagalah nama baik juara,bersempena dengan bulan Ramadan yang Mubarak ini maka tunaikan ibadat puasa dengan sebaiknya, jangan langgar perintah Allah , ingat kita juara, juara mesti jaga nama baik,jangan sia – siakan atas nama “JUARA” .



sumber dari: sautulhaq.blogspot.com

Demi Matahari






Selama ini aku baca surah Asy-Syam itu ya biasa aja… Belum tahu tuch kalau itu adalah sebenarnya sumpah Alloh SWT di dalam Al-Qur’an. Dan, Subhanalloh, Alloh SWT, itu bersumpah hingga tujuh kali hanya dalam surah ini.

Indahnya lagi, sumpah ini sangat indah dalam irama, lirik, baik dalam bahasa Al-Qur’an ataupun dalam artinya.

Ini nie sebagian liriknya (diambil dari surah Asy-Syam 1 – 10)

Demi matahari dan sinarnya di pagi hari
Demi bulan apabila ia mengiringi
Demi siang hari bila menampakkan dirinya
Demi malam apabila ia menutupi
Demi langit beserta seluruh binaannya
Demi bumi serta yang ada di hamparannya
Demi jiwa dan seluruh penyempurnaannya

Allah, Subhanallah … Allah, Subhanallah
Allah, Subhanallah … Allah, Subahanallah



sumber dari: misdianto.biz/

Menyucikan Jiwa, Membersihkan Qalbu




Menyucikan Jiwa, Membersihkan Qalbu (1/2)


Penyucian jiwa dan qalbu yang merupakan pangkal bagi lahirnya akhlak mulia, adalah unsur penting bagi berlangsungnya kekuatan serta kewibawaan suatu bangsa.[1] Dan itu merupakan salah satu tugas utama yang karenanya Allah 'Azza wa Jalla mengutus Nabi-Nya, Nabi Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam.[2] Allah 'Azza wa Jalla berfirman, di antaranya,

لَقَدْ مَنَّ اللهُ عَلَى الْمُؤْمِنِينَ إِذْ بَعَثَ فِيهِمْ رَسُولاً مِّنْ أَنفُسِهِمْ يَتْلُوا عَلَيْهِمْ ءَايَاتِهِ وَيُزَكِّيهِمْ وَيُعَلِّمُهُمُ الْكِتَابَ وَالْحِكْمَةَ وَإِن كَانُوا مِن قَبْلُ لَّفِي ضَلاَلٍ مُّبِينٍ
Sesungguhnya Allah telah memberi karunia kepada orang-orang beriman ketika Allah mengutus seorang Rasul (Muhammad) di tengah-tengah mereka dari kalangan mereka sendiri; yang membacakan kepada mereka ayat-ayat-Nya, menyucikan jiwa mereka, dan mengajarkan kepada mereka Kitab (al-Qur'an) dan Hikmah (Sunnah), meskipun sebelumnya, mereka benar-benar dalam kesesatan yang nyata.” (Qs. Ali Imran/3 : 164).

Ayat ini menjelaskan, di antara tugas utama Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam adalah membersihkan jiwa manusia serta mengajarkan al-Qur'an dan hikmah. Yang dimaksud hikmah di sini adalah Sunnah beliau sendiri shallallahu 'alaihi wa sallam dan maksud-maksud serta rahasia-rahasia yang terkandung di balik syariat.[3] Jadi, isi al-Qur'an al-Karim, seluruhnya sudah dijelaskan oleh Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam, baik lafaz, makna, kandungan serta rahasia-rahasianya.  Begitu pula wahyu-wahyu Allah lainnya yang berupa Sunnah Nabi shallallahu 'alaihi wasallam. Dengan demikian, orang dikemudian hari tidak perlu mencari sendiri makna-makna rahasia di balik ayat al-Qur'an tersebut berdasarkan perasaan, logika atau gagasan pribadi. Yang perlu dilakukan adalah mencari makna-maknanya melalui riwayat-riwayat yang shahih dari Nabi atau dari para Sahabat Nabi, melalui penjelasan para ulama.

Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam juga bersabda,

إِنَّمَا بُعِثْتُ لأُتَمِّمَ مَكَارِمَ (وَفِى رِوَايَةٍ : صَالِحَ) اْلأَخْلاَقِ. أخرجه البخاري فى الأدب المفرد والحاكم وغيرهما
Sesungguhnya aku diutus hanyalah untuk menyempurnakan akhlak yang mulia (dalam riwayat lain: yang shalih)." Hadits Shahih yang diriwayatkan oleh Imam al-Bukhari di dalam kitab al-Adab al-Mufrad, Imam al-Hakim dan lain-lain.[4]

Tujuan Pembersihan Jiwa

Tujuan pembersihan jiwa adalah ketakwaan kepada Allah Subhanahu wa Ta'ala. Sesungguhnya, takwa hanya dapat terwujud melalui pembersihan serta penyucian jiwa.  Sementara, kebersihan jiwa juga tidak dapat terjadi tanpa takwa. Jadi, keduanya saling terkait dan saling membutuhkan. Itulah mengapa Allah 'Azza wa Jalla berfirman,

وَنَفْسٍ وَمَاسَوَّاهَا . فَأَلْهَمَهَا فُجُورَهَا وَتَقْوَاهَا . قَدْ أَفْلَحَ مَن زَكَّاهَا . وَقَدْ خَابَ مَن
Demi jiwa serta penyempurnaan (ciptaan)nya, maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu (perilaku) kejahatan dan ketakwaannya. Sungguh beruntung orang yang menyucikannya, dan sungguh merugi orang yang mengotorinya.” (Qs. asy-Syams/91: 7-10).

Ayat-ayat ini menjelaskan bahwa seseorang dapat membersihkan jiwanya melalui ketakwaan kepada Allah 'Azza wa Jalla.

Begitu pula firman Allah Subhanahu wa Ta'ala,

فَلاَ تُزَكُّوا أَنفُسَكُمْ هُوَ أَعْلَمُ بِمَنِ اتَّقَى
Maka, janganlah kamu menganggap dirimu suci. Allah lebih mengetahui tentang siapa yang bertakwa.” (Qs. an-Najm/53: 32).

Serta firman Allah Subhanahu wa Ta'ala,

وَسَيُجَنَّبُهَا اْلأَتْقَى . الَّذِي يُؤْتِي مَالَهُ يَتَزَكَّى
Dan orang yang paling bertakwa akan dijauhkan dari api neraka, yaitu orang yang menginfakkan hartanya serta menyucikan dirinya.” (Qs. al-Lail/92: 17-18).

Kedua ayat ini menjelaskan bahwa pembersihan jiwa pada hakikatnya adalah ketakwaan kepada Allah.[5] Dan memang tujuannya adalah ketakwaan kepada Allah.

Di sini perlu juga dipahami dengan baik sabda Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam berikut,

اَللَّهُمَّ آتِ نَفْسِي تَقْوَاهَا، وَزَكِّهَا أَنْتَ خَيْرُ مَنْ زَكَّاهَا، أَنْتَ وَلِيُّهَا وَمَوْلاَهَا. رواه مسلم
Ya Allah! Anugerahkanlah ketakwaan pada jiwaku, bersihkanlah ia, Engkau adalah sebaik-baik yang membersihkan jiwa. Engkaulah Penguasa dan Pemiliknya.” (HR. Muslim).[6]

Dengan qalbu serta jiwa yang bersih dan bertakwa, akan tercapailah maksud diciptakannya manusia. Yaitu hanya beribadah dan menyembah kepada Allah saja.

Allah berfirman,

وَمَاخَلَقْتُ الْجِنَّ وَاْلإِنسَ إِلاَّلِيَعْبُدُونِ
Aku tidak menciptakan jin dan manusia kecuali hanya untuk beribadah kepada-Ku saja.” (Qs. adz-Dzaariyaat/51: 56).



sumber dari: pengusahamuslim.com/

Sunday, 4 May 2014

Easy & Productive Memorization of Surah Ar Rahman





Which of the favors of your lord will you deny?


As salamu aleycum wr wb everyone,

I was extremely excited and confident before I started memorizing Surah Ar -Rahman, I had previous knowledge that this surah consisted of a refrain that repeats itself 31 times and I was like yeahhh…! :) this one is going to be no biggie! because I have 31 verses memorized already.

The reality was far from the above outburst of enthusiasm – the refrain is what makes it tough – as you memorize you get confused because there is so much repetition of a single verse.

I devised this table to make it easy for me – where by I will ensure effectively learning the rough translation from Quran.com plus memorizing this beautiful Surah – I am also studying it’s tafseer this Ramadan (if you are interested check out http://www.linguisticmiracle.com/).

I sincerely pray this benefits everyone who wants to memorize Surah Ar-Rahman. Follow this table and I pray Allah makes it easy for you – ameen.



sumber dari: ashshams.wordpress.com/

Menghafal Surah Ar Rahman




Surah Ar Rahman


Bismillahirrahmaanirrahiim...
Pertama-tama, ini bukan untuk riya ya. Ini hanya sekedar ungkapan kegembiraanku, karena sudah bisa menghafal Surat Ar Rahman. Alhamdulillah, hari ini aku sudah sampai di ayat ke-15. Rasanya tak sabar ingin menambah ayat lagi, karena setelah ayat ke-15 ini, menghafal Ar Rahman akan terasa lebih mudah. Bisa hafal 1 ayat sama artinya telah menghafal 2 ayat. Pasalnya, ada yang diulang sampai berkali-kali  dalam surat ini, yang artinya, 'Dan nikmat Tuhanmu yang manakah yang engkau dustakan?'

    Aku senang sekali dan merasakan betapa sekarang shalatku tidak sembarangan lagi. Sekarang, seolah ingin 'pamer' pada Allah, aku selalu membaca Ar Rahman yang telah kukuasai itu dalam shalatku. Surat 'kul-kul' sejenak aku simpan dulu.

Aku jadi ingat tadi saat Shalat Maghrib di rumah dengan si Tata, ia agak bingung melihat aku tak kunjung rukuk. Ya iyalah, hafalanku masih agak belepotan di ayat-ayat terakhir. Jadilah aku agak terbata-bata. Si Tata sampai menyenggolkan sikunya ke lenganku untuk memberi kode bahwa aku kelamaan berdiri dan tak juga rukuk. Bila ingat itu sekarang, aku jadi tertawa....

    Perkenalanku dengan Surat Ar Rahman diawali dengan pembicaraan dengan ibu mertua, sekitar 10 tahun yang lalu. Beliau memberi aku nasehat, agar membaca Surat Ar Rahman dan Al Mulk sesering mungkin.

    "Suratnya pendek dan ayatnya juga pendek-pendek," kata Beliau.

    Aku tidak tahu apa fadhillah dari kedua surat itu. Bahkan ironisnya, aku juga baru sekali itu membaca surat Ar Rahman dan Al Mulk. Sejak muda aku memang jarang ikut pengajian, baik di masjid ataupun di kampus. Di kampus, sikap teman-teman rohis yang sok alim membuatku tidak simpati pada mereka. Mereka mengeksklusifkan diri bahkan dari sesama muslimah sekalipun. Bahkan dengan yang mengenakan jilbab sekalipun, karena tidak sepengajian dengan mereka. Aku jadi bete deh!

    Di rumah, kami juga bukanlah keluarga yang sangat agamis. Memang akulah yang pertama mengenakan jilbab dalam keluargaku. Bahkan lebih duluan dari ibuku sendiri. Namun kami tetaplah bukan keluarga yang punya tradisi mengaji setiap usai Maghrib. Kami masih seperti keluarga kebanyakan yang menonton televisi di malam hari dan membiarkan Al Quran berdebu di dalam lemari. Aku tak pernah mengkhatamkan bacaan Al Quranku saat masih muda. Jadi wajar bila aku tak kenal Ar Rahman.

    Namun sekarang, aku banyak membaca tentang temuan-temuan ilmu pengetahuan yang secara tidak langsung mengakui kebenaran-kebenaran yang telah dinyatakan dengan terang benderang oleh Allah SWT dalam Al Quran. Semakin hari, Al Quran semakin membuatku takjub. Aku seperti mencandu kalau sudah membacanya, baik versi Arabnya maupun terjemahannya.

    Lalu aku mulai 'berkenalan' dengan Ustad Yusuf Mansur yang setiap pagi memberikan kajian tentang kandungan Al Quran di AN Teve. Aku senang dengan gaya ceramahnya. Jadi, meski berangkat tidur malam  harinya sudah lewat tengah malam, meski lelah sekali sepulang bekerja, tetap saja pukul lima pagi aku sudah duduk di depan televisi untuk mendengar ustad itu mengulas ayat demi ayat Al Quran.

    Sampai ia juga mengajarkan selangkah demi selangkah cara praktis menghafal Al Quran. Aku ikuti sarannya dan alhamdulillah, inilah hasilnya sekarang. Rasanya bahagia sekali, aku sudah mencapai ayat ke-15. Tadi siang, saat memasak di dapur, Al Quranku terkembang di atas lemari es, tak jauh dari dapur, standby bila sewaktu-waktu aku ingin mengecek hafalanku. Sambil memasak, di dalam hati aku terus saja seperti tanpa sadar, menghafal Ar Rahman ayat demi ayat.

    Sambil mengendarai motorku, di dalam hati aku terus menghafalnya, seperti biasa aku menghafal bait-demi bait lagunya Tompi yang membuatku penasaran. Sambil menyetrika, hatiku terus saja menyanyikan Ar Rahman. Dan aku bahagia dengan itu.



sumber dari: fitrimayanidanpemikirannya.blogspot.com/

Comments Significance And Divine Attributes Of Surah Ar-Rahman




Although there is great significance of reciting the complete Quran, but there is much more importance of reciting Surah-Ar-Rahman.  Here is the interpretation of Surah-Ar-Rahman:




Surah Ar Rahman points out to the fact that Almighty Allah is the magnificent, he is the one who controls the whole universe. He is the most kind and merciful and is responsible for the creation of this Universe. He is the only one who is with man since the beginning of time. He send down the book of Quran for the guidance of all mankind. It is further said that everything in this world moves according to a specific plan. He created man from a special type of clay.

The important point to understand here is that reading and understanding of Quran is not only obligatory for Muslims, instead it is also necessary for all the mankind so that they can live a much better and peaceful life. Apart from learning Quran, lot of significance is also given to teaching Quran to other people. Another question arises in this regard that if the creator is not responsible for the creation then who would be. This also supports the fact that there is only one Almighty Allah who is controlling this Universe.

In the end it is said that there are many blessings that Almighty Allah has showered in all mankind. These blessings are mostly in the form of fruits of different flavors and everything present in this Universe. This world is like a playground where everyone has to perform and he will be held answerable for his deeds on the judgment day. Noble person will receive the reward and will be sent to Paradise while the bad ones will be sent to Hell.



sumber dari: onlinereadingcorner.com/

Keutamaan Surat Ar-Rahman





Surah Ar Rahman with mp3 - screenshot thumbnail


1. Rasulullah saw bersabda: “Barangsiapa yang membaca surat Ar-Rahman, Allah akan menyayangi kelemahannya dan meridhai nikmat yang dikaruniakan padanya.” (Tafsir Nur Ats-Tsaqalayn 5/187).

2. Imam Ja’far Ash-shadiq (sa) berkata: “Barangsiapa yang membaca surat Ar-Rahman, dan ketika membaca kalimat ‘Fabiayyi âlâi Rabbikumâ tukadzdzibân’, ia mengucapkan: Lâ bisyay-in min âlâika Rabbî akdzibu (tidak ada satu pun nikmat-Mu, duhai Tuhanku, yang aku dustakan), jika saat membacanya itu pada malam hari kemudian ia mati, maka matinya seperti matinya orang yang syahid; jika membacanya di siang hari kemudian mati, maka matinya seperti matinya orang yang syahid.” (Tsawabul A’mal, hlm 117).

3. Imam Ja’far Ash-Shadiq (sa) berkata: “Jangan tinggalkan membaca surat Ar-Rahman, bangunlah malam bersamanya, surat ini tidak menentramkan hati orang-orang munafik, kamu akan menjumpai Tuhannya bersamanya pada hari kiamat, wujudnya seperti wujud manusia yang paling indah, dan baunya paling harum. Pada hari kiamat tidak ada seorangpun yang berdiri di hadapan Allah yang lebih dekat dengan-Nya daripadanya. Pada saat itu Allah berfirman padanya: Siapakah orang yang sering bangun malam bersamamu saat di dunia dan tekun membacamu. Ia menjawab: Ya Rabbi, fulan bin fulan, lalu wajah mereka menjadi putih, dan ia berkata kepada mereka: Berilah syafaat orang-orang yang mencintai kalian, kemudian mereka memberi syafaat sampai yang terakhir dan tidak ada seorang pun yang tertinggal dari orang-orang yang berhak menerima syafaat mereka. Lalu ia berkata kepada mereka: Masuklah kalian ke surga, dan tinggallah di dalamnya sebagaimana yang kalian inginkan.” (Tsawabul A’mal, hlm 117).

Wassalam.....



sumber dari: masjamal.wordpress.com/

CALLIGRAPHY ON CANVAS SURAT AR-RAHMAN







Beautiful oil on canvas done by hand, an ideal wall hanging for your home or office with ayaats from the quran to act as a daily reminder Surat Ar-Rahmaan Verses 1-7 Size 90 cm x 60 cm.



sumber dari: islamicshoponline.com/

Rahasia Dibalik Surat Ar Rahman





Kita sering mendengar bahwa beberapa surat di dalam Al Qur an memiliki khasiat dan kegunaan yang luar biasa bagi hidup manusia. Seperti surat Yasin, Surat Al waqi'ah, Surat Ar Rahman, dll. Masing-masing memiliki khasiat dan kegunaan yang berbeda-beda.

Kali ini aku ingin berbagi tentang khasiat surat Ar rahman. Sesuai namanya Ar Rahman ( Yang Maha Pengasih). Sekilas dari namanya mungkin kita membayangkan bahwa surat Ar Rahman bercerita tentang kemurahan dan sifat penyayang Tuhan.

Dalam membaca Al qur'an memang sebaiknya selalu diikuti dengan membaca artinya dan kemudian memahami maknanya.

Mengapa surat Ar Rahman sangat bagus bila dibaca setiap hari...?

Sebenarnya banyak hal yang diajarkan didalam surat Ar Rahman ini. Khususnya mengenai rasa syukur yang harus kita lakukan setiap saat. Bahkan di dalam surat Ar Rahman disebutkan sampai berkali-kali " Fa Bi ayyi Ala irobbikuma Tukadzdziban" yang artinya "nikmat Tuhan Yang manakah yang engkau dustakan".

Ini seolah-olah Tuhan begitu pemurah dan selalu mengingatkan kepada manusia untuk selalu bersyukur dan bersyukur. Tidak cukup hanya sekali...tetapi berkali-kali. Apakah Tuhan tidak Maha Pemurah..... Tuhan begitu sabar dan telaten kepada umatnya. Sampai berkali-kali mengingatkan ..untuk selalu bersyukur. Coba kalau kita...ada teman yang salah ...paling-paling kita hanya sekedar mengingatkan...1 kali atau 2 kali. Setelah itu ya sudah...terserah. Tetapi Tuhan Maha Pemurah kepada manusia. Dan tentu saja tidak setiap manusia yang bisa mengambil hikmah...hanya manusia yang terbuka hatinya saja ....yang dapat menangkap hidayah. So....bukalah hatimu....agar dapat hidayah.

Mengapa kita diminta bersyukur..?

Karena rasa syukur adalah pangkal segala kebahagiaan hidup. Orang yang mudah bersyukur kepada Tuhan....maka orang itu akan mudah memperoleh hidayah. Akibatnya hidupnya menjadi tenang dan tenteram. Kebahagiaan akan menyelimuti hidupnya. Hidup menjadi ringan dan tidak terlalu stress.

Jadi..bila anda ingin hidup bahagia ...maka rajin-rajinlah bersyukur kepada Tuhan....

Demikian sedikit gambaran tentang rahasia dibalik surat ar rahman.....yaitu rasa syukur.
Semoga bermanfaat.




sumber dari: didiksugiarto.com/

Saturday, 3 May 2014

Keajaiban Numerologi Surat Ar Rahman





Surat Ar Rahman


Sejak saya mengenal Surat Ar Rahman, saya sering penasaran dengan surat tersebut yang berulang-ulang menyebutkan ayat yang berarti,  

“Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?”

Hingga ketika sekitar bulan Februari 2009 lalu, suatu ketika, saya mencoba mencari tahu tentang ayat tersebut. Catatan ini sendiri baru terkulik semalam dari buku catatan kecil milik saya. Subhanallah, setelah saya coba mengetikkannya semalam, ada hal lain yang saya temukan dan akhirnya saya bagi kepada teman-teman.

Setelah saya hitung-hitung, ayat tersebut ternyata bisa berulang kali terbaca hingga 31 kali banyaknya. Anda bisa mendapatkannya di ayat ke-13, 16, 18, 21, 23, 25, 28, 30, 32, 34, 36, 38, 40, 42, 45, 47, 49, 51, 53, 55, 57, 59, 61, 63, 65, 67, 69, 71, 73, 75, dan 77.

Melihat angka dalam ayat tersebut, entah kenapa saya tiba-tiba teringat buku Numerologi Al Quran. Dalam buku tersebut intinya, kita memang diajak untuk menguak kecantikan Al Quran dari sisi numerologinya.

Akhirnya dalam surat Ar Rahman, saya pun mencoba mengulik makna angka yang ada. Angka 31 yang menyatakan jumlah ayat dari surat tersebut pun saya coba telusuri dengan melihat Surat 31 dari Al Quran. Ketemulah Surat Luqman. Saat melirik ke ayat ke 31 dari surat tersebut, subhanallah… inilah yang saya temukan!

“Tidaklah engkau memperhatikan bahwa sesungguhnya kapal itu berlayar di laut dengan nikmat Allah agar diperlihatkan-Nya kepadamu sebagian dari tanda-tanda (kebesaran)-Nya. Sungguh, pada yang demikian itu terdapat tanda-tanda (kebesaran)-Nya bagi setiap orang yang sangat sabar dan banyak bersyukur.”

Bismillah… Ketika saya coba tangkap maksud dari hubungan dua ayat tersebut, sebetulnya ada yang ingin Allah tunjukkan kepada kita. Bahwa bagaimana kapal bisa berlayar di laut sesungguhnya adalah satu dari tanda kebesaran Allah dengan bentuknya yaitu berupa nikmat.

Dari sana, Allah ingin menunjukkan kepada kita, makhluk-Nya, tentang nikmat dari-Nya. Coba saja, kita yang tidak punya perangkat dalam tubuh kita untuk bisa berjalan di atas air, ternyata kemudian mampu melakukannya dengan perantara alat yaitu sebuah kapal yang mengapung di atas air.

Jika dikaitkan ke Surat Ar Rahman, jadi, nikmat Tuhan mana yang akan kita dustakan? Tanda-tanda kebesaran Allah yang ada, hanyalah bisa kita lihat, tidak kita dustai, kita anggap sebagai nikmat, jika kita termasuk dalam golongan yang sabar dan banyak bersyukur.

Yang saya tangkap, jika kita semua bisa mampu bersabar dan mudah bersyukur akan apa yang Allah berikan, insya Allah, akan kita tangkap kebesaran Allah dan menjadi rasa nikmat yang kita rasakan. Terkadang, apa yang Allah berikan saat mungkin berupa kenikmatan, ujian, atau cobaan yang sedang kita terima, bisa menjadi sebentuk kekaguman kita, kenikmatan tiada tara bagi kita, jika kita bisa melihatnya sebagai bentuk kebesaran Allah.

Eit, masih ada lagi nih… Surat Ar Rahman di dalam Al Quran adalah surat ke-55. Jika dijumlahkan, 5 ditambah 5, kita bisa menemukan angka 10. Dan, cobalah buka surat ke-10 dalam Al Quran yaitu Surat Yunus, lalu bukalah ayat ke-10. Subhanallah… ketakjuban lain saya temukan dalam surat tersebut!

“Doa mereka di dalamnya ialah,”Subhanakallahumma” (Maha Suci Engkau, ya Tuhan Kami), dan salam penghormatan mereka ialah, “Salam (salam sejahtera). Dan penutup doa mereka ialah, “Al-hamdu lillahi Rabbil ‘alamin,” (segala puji bagi Allah Tuhan seluruh alam).

Mungkin jika Anda hanya langsung membaca ayat ini saja, Anda bisa jadi bingung dengan kata-kata awal, “Doa mereka.” Siapakah yang dimaksud “mereka” itu? Silakan baca ayat sebelumnya dari ayat tersebut yang berbunyi seperti ini…

“Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan, niscaya diberi petunjuk oleh Tuhan karena keimanannya. Mereka di dalam surga yang penuh kenikmatan, mengalir di bawahnya sungai-sungai.”

Lagi-lagi, kita menemukan kata “nikmat” di dalamnya. Nikmat ini bisa dirasakan oleh mereka yang berada di dalam surga dengan sungai-sungai yang mengalir di dalamnya. Terlepas keberadaan surga atau neraka di dunia nanti yang akan kita jalani, dunia tempat kita hidup sekarang ini pun bisa berupa surga dan neraka.

Surga bisa kita sebut jika kita dapat hidup dekat dengan sungai. Sejak masa purbakala saja, manusia kerap terbukti membuat sebuah komunitas kehidupan yang berada di sepanjang sungai. In tak lain karena sungai merupakan bagian dari sumber kehidupan. Air yang tawar dan aneka makhluk air yang ada di dalamnya, bisa menjadi sumber kehidupan untuk manusia.

Kata surga pun sering diidentikkan dengan kenikmatan. Analoginya, nikmat bukan jika kita bisa hidup di tepi sungai, hidup di dekat alam yang bisa kita tuai segalanya untuk kelangsungan hidup kita?

Dalam ayat ke-9 Surat Yunus, mereka yang bisa merasakan kenikmatan surga itu adalah orang-orang yang beriman, yang melakukan kebajikan, sehingga diberi petunjuk oleh Tuhan. Tidak ada kenikmatan memang dalam hidup ini, jikalau kita berada dalam sesuatu dan bisa mendapatkan petunjuk dari Allah.

Dan dalam surat tersebut kita bisa memetik janji Allah, jika kita beriman dan melakukan kebajikan, niscaya Allah akan memberikan petunjuk untuk kita. Cobalah saja kita renungkan, apa sih yang kita miliki sekarang ini? Meskipun harta melimpah, memiliki anak yang pintar, cantik, atau bagus rupanya, pekerjaan yang terhormat, telahkah kita merasakan bahagia? Atau justru ada yang terasa kosong pada diri kita?

Sungguh berbeda jika kita mendapatkan petunjuk dari Allah. Apapun kondisi kita yang mungkin terlihat tidak ‘wah’ di mata masyarakat umum, namun kita bahagia, insya Allah, sepertinya kita sudah mendapatkan petunjuk dari Allah. Dan tentu saja, itu nikmat bukan?

Ah, baru sedikit itu saja saya berhasil mengulik Surat Ar Rahman, sebuah surat yang berkali-kali bertanya kepada kita, nikmat Tuhan yang mana sih yang mau kita dustakan? Seperti arti Ar Rahman itu sendiri yang berarti ‘Yang Maha Pemurah’, sungguh, Allah Tuhan kita itu adalah Tuhan yang memang Maha Pemurah, yang gemar memberi nikmat untuk makhluknya. Saking murahnya, sebetulnya begitu banyak nikmat yang bisa kita rasakan.

Tentunya berkali-kali ayat “Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?” itu bisa ada dalam Al Quran, dalam Surat Ar Rahman, karena memang demikianlah keadaan kita manusia dari zaman dulu hingga sekarang yang kerap mendustakan kenikmatan dari Tuhan. Surat Ar Rahman ini membuat kita sadar, mengingatkan kita, ayo, kita cari nikmat apa yang sebetulnya sudah kita miliki, yang bisa kita lihat atau rasakan, yang memang sudah diberikan Tuhan untuk kita!

Yah, semoga ini memang petunjuk yang diberikan Allah melalui saya. Jikalau salah, itulah kesalahan yang datang dari saya sendiri. Meski demikian lepas dari itu semua, sebetulnya ada sih beberapa pertanyaan yang ingin saya tanyakan kepada teman-teman sekalian. Telahkah teman-teman pernah mengetahui apa yang telah saya tulis di atas tadi? Jika ya, bisakah kita sama-sama menolong untuk mendapatkan bahasan lebih lengkap tentang Surat Ar Rahman terutama jika mengulik melalui numerologinya?

Harapan saya, semoga teman-teman yang memiliki hal menakjubkan lain tentang Al Quran, bisa saling berbagi kepada saya ataupun yang lain. Kan asyik tuh kalau dibagi sehingga kita bisa sama-sama menikmati indahnya Al Quran.

Ehem, maksud saya, jika selama ini mungkin kita hanya sering berbagi cerita berhikmah dari negeri antah berantah saja, kenapa kita tidak membagi hal-hal seperti ini yang membuat kita jadi makin yakin akan Al Quran yang bukanlah sebuah kitab biasa? Bukankah hal seperti ini bisa bermanfaat juga kan kepada kita dan makin membuat kita yakin bahwa Islam memang pilihan keyakinan kita yang tepat?



sumber dari: ikapunyaberita.wordpress.com/

mematikan sihir









sumber dari: princessredbloodsnow.blogspot.com/

Untuk Keselamatan Diri Yang Susah Menjadi Senang







Ayat 1 – 9 – Untuk keselamatan diri

Ayat 9 – Orang jahat tak nampak kita especially orang kafir. Dr kata janganlah digunakan utk elak Kastam. Tu dah niat lain.

Ayat 12 – Merupakan Jantung Yaasiin – Rasulullah s. a. w. berharap ayat ini di hafal oleh setiap mukmin dan mukminat.

Ayat 13 – 35 – Mengisahkan orang-orang yang mati syahid.

Ayat 22 – 23 – Untuk menjaga aqidah Memberi hidayah kepada anak.

Ayat 29 – Sebagai amalan untuk mengelakkan diri dari di fitnah dan kejahatan mulut.

Ayat 29 – Utk digunakan jika kita rasa orang nak fitnah or aniaya kita. Lebih elok selepas baca di semburkan ke muka orang tsbt.

Ayat 30 – Untuk keinsafan – Supaya dapat dipertemukan dengan Allah s. w. t.
(harus sentiasa berada dihati – beramal dengannya).

Ayat 32 – Untuk menginsafkan orang lain supaya menjadi baik. Caranya: Ingat yang segalanya datang dari Allah s. w. t. Kita umat Muhammad Kita orang Islam

Ayat 33 – 35 – Elok dijadikan amalan bagi sesiapa yang suka bercucuk tanam. Tanaman akan subur

Ayat 36 – Menerangkan yang kehidupan ataupun kejadian di dunia ini dijadikan berpasang-pasangan. Ayat ini elok diamalkan bagi sesiapa yang belum berkahwin supaya di pertemukan jodoh. Caranya: Baca dan berdoa. Hembus dan sapu pada muka setiap pagi sebelum keluar rumah.

Ayat 37 – Adalah untuk menetapkan hati – aqidah diri sendiri. Hati yang kering akan hidup semula.

Ayat 38 – Mengisahkan yang bulan dan matahari pun sujud pada Allah s. w. t. yang satu.

Ayat 39 – Mengisahkan ilmu falak.

Ayat 40 – Merupakan kenyataan Allah s. w. t. yang satu.

Ayat 41 – Mengisahkan Nabi Noh a. s. naik kapal – Elok di baca sewaktu menaiki kenderaan.

Ayat 44 – Mengisahkan keseronokan hidup di dunia – Di baca untuk dijauhkan fitnah dalam hidup.

Ayat 45 – 48 – Merupakan kedegilan orang kafir kepada Allah s. w. t.

Ayat 49 – Menceritakan hari akhirat dan kehidupannya. Tiupan 1 – Datang dengan tiba-tiba Tiupan 11 – Hancur Tiupan 111 – Semua orang di hidupkan semula dan hadir dipadang Mahsyar.

Ayat 50 – Setiap orang akan dihisap mengikut amalannya.

Ayat 58 – Merupakan salam daripada Allah. Jika rasa sakit kepala, baca dan sapukan ke kepala. Ulang sebanyak 3x.

Ayat 76 – Dibaca untuk mententeramkan diri dari fitnah orang. Dijadikan amalan.

Ayat 76 – Jika hati rasa sedih, sebak atau pun kecewa. Sambil pegang dan urut dada, bacalah ayat tsbt.

Ayat 78 – 79 – Dikhaskan untuk sakit urat, tulang dan badan. Untuk doa bermula daripada Ayat yang bermaksud: 78. “dia berkata, Siapakah (yang dapat) menghidupkan tulang belulang padahal telah hancur?

Ayat 78 dan 79 – Bacalah jika sakit tulang, urat atau tulang patah. Doktor di hospital pun tanya dia utk rawatan ke patient mrk dan Dr Fatimah berikan ayat ini.

Ayat 79 – Katakanlah, Yang akan menghidupkannya ialah yang menciptakannya pertama kali. Dan Dia Maha Mengetahui tentang segala makhluk.”

Ayat 82 – Untuk Hajat Ayat 82 – Jika berhajat sesuatu bacalah 100x. Dibaca pada air dan minum selama 40 hari boleh menjadi penawar. Jika air habis ulang bacaan tsbt sehingga 40 hari. Caranya: Sembahyang Tahajjud (3x) berturut-turut Baca pada air
100x) Dan berdoa apa sahaja hajat.



sumber dari: ahmadzaki.wordpress.com/

PEMBENTUKAN NEBULA DALAM SURAH AR-RAHMAN







Apa yang menakjubkan di sini adalah proses kehancuran bintang sehingga bertukar menjadi bentuk bunga ros ini dinyatakan oleh Quran. Dalam surah ar-Rahman ayat 37,

Maksudnya:”Maka apabila langit terbelah dan menjadi merah mawar seperti kilapan minyak, maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu ingin dustakan?”
Ayat ini menceritakan mengenai langit yang sedang melalui proses kehancuran dan pada masa itu berubah menjadi merah seumpama bunga ros yang menyinar.

Salah satu contohnya adalah apa yang dikirimkan oleh teleskop ruang angkasa-Habel kepada kita berupa gambar-gambar sejumlah bintang ketika sedang terpecah pada tanggal 31 Oktober 1999 M.Biro Penerbangan dan Ruang Angkasa Nasional Amerika (NASA) menyiarkan sejumlah gambar yang ditayangkan oleh teleskop ruang angkasa tentang bintang yang mengalami fasa pemecahan.

Sekelompok bintang yang membentuk seperti kabut bercahaya yang sering disebut dengan nama mawar kemerahan yang mengkagumkan, inilah ibarat Al Quran yang sangat terperinci dan mengkagumkan.

Sumber: Quran Saintifik, Dr. Danial Zainal Abidin


Sesungguhnya orang yang beriman itu ialah orang yang apabila disebutkan Allah akan gementar hati mereka, dan apabila dibacakan ayat-ayat-Nya (ayat-ayat Allah) akan bertambahlah iman mereka, dan kepada Rab (Tuhan) mereka bertawakal. (Surah Al-Anfal : Ayat 2)

Wallahua’lam.



sumber dari: irfanirsyad.wordpress.com/